Cara Menghadapi Orang Sok Suci

Jumat, 25 November 2016

advertisement

Menghadapi orang yang sok suci dan suka ikut campur urusan orang lain memang sungguh mengesalkan. Kata-kata orang yang merasa sok suci sering kali ingin membuat kita berteriak, “Jangan sok suci deh!” tapi tahukah kamu ada cara yang lebih baik untuk meladeni mereka?

Menjawab pertanyaan orang sok suci sebenarnya sangat mudah. Bacalah percakapanku dengan dengan salah satu dari mereka di bawah ini! Kamu akan tahu betapa mudahnya menghadapi mereka.

Kenapa sih lo suka banget ikut campur urusan orang lain?
Apa ngingetin temen sendiri bisa disebut ikut campur urusan orang lain?

Badan badan gue, suka-suka gue dong!
Emang sejak kapan lo beli kepemilikan badan lo dari Dia Yang Maha Memiliki?

...
Sok alim! Lo pikir lo siapa? Orang tua gue?
Kalo yang nasehatin orang tua lo sendiri, lo mau nurut?

Emang kenapa? Lo mau nyuruh mereka nasehatin gue?
Iya. Bentar ya, gue telpon dulu!

Anjing! Gak usah aneh-aneh deh! Lo mau bongkar aib gue?
Kalau itu satu-satu cara nyelamatin dunia dan akhirat lo, kenapa nggak?

Kalo lo mau masuk surga, masuk surga aja sendiri!
Gue pengen kita masuk surga sama-sama.

Lo pikir lo udah pantes ya masuk surga? 
Belum sih. Sama kayak lo, gue juga masih banyak dosa, hanya aja gue gak bangga dengan dosa-dosa gue.

Terus kenapa berani-beraninya lo sok nasehatin gue?
Kalau manusia harus menunggu sesuci itu untuk bisa ngingetin orang lain, apa bakal ada manusia yang bisa ngingetin orang lain? Bukanlah lebih baik kita saling ngingetin aja?

Oh my god! Kenapa lo jadi sok suci banget kayak gini sih?
Mana yang lebih pantas disebut sok suci, orang yang ngajak saling nasehat-menasehati kayak gue atau orang yang gak butuh dinasehatin kayak lo?

Kenapa sih lo gangguin gue terus? Gue gak butuh lagu-lagu lo. Urus aja diri lo sendiri!
Maaf kalo peringatan ini bikin lo terganggu tapi ini memang urusan gue juga. Kalo lo terus lakuin ini, gue takut Dia bakal turunin adzab ke sini. Apa salah kalo gue gak mau kena adzab?

Yang maksiat kan gue, kenapa lo yang ikut-ikutan kena akibatnya?
Karena gue udah diperintahin untuk beriman, menyuruh yang ma’ruf dan mencegah yang munkar. Kalo gue biarin ahli maksiat kayak lo terus dalam maksiat, apa bedanya gue sama lo?

Yaudah, kewajiban lo ngingetin gue kan udah lepas. Sekarang diem ya!
Jadi lo pengen terus kayak gini?

Siapa sih yang gak pengen? Lo juga pengen kan? Gak usah munafik deh!
Siapa yang munafik? Diri (nafsu) mana yang gak pengen ngelakuin yang lo lakuin? Hampir setiap diri (nafsu) senantiasa mengajak pada keburukan. Yang bedain gue dari lo adalah: lo nurutin kehendak hawa nafsu lo persis kayak binatang sedangkan gue mengendalikannya dengan akal yang ada pada gue.

Ngakunya bawa perintah kitab suci tapi temennya sendiri dikata binatang.
Seenggaknya gue bukan penyembah hawa nafsu kayak lo.

...
Jadi, kapan lo bakal berhenti?
Lo gak seneng ya dinasehatin?

Siapa sih yang seneng dinasehatin?
Gue seneng dinasehatin. Siapapun yang sadar dirinya gak sempurna dan pengen jadi lebih baik pasti seneng dinasehatin. Nasehat itu menghidupkan hati yang mati seperti air menghidupkan tanah yang kering.

Banyak omong. Kuping gue panas tahu, udah dong!
OK, maaf ya! Dalam Islam, gue diajarkan untuk peduli pada orang lain. Gue gak tahu lo udah nemuin cara hidup lain yang menurut lo lebih baik dan pindah keyakinan. Gue gak akan ngingetin orang yang suka ikut campur urusan (Tuhan Yang Maha Esa)  dan orang yang sok baik (merasa gak butuh diingetin) kayak lo lagi.

Whatever!
 

Tulisan Populer

BERLANGGANAN VIA EMAIL

Selalu ketinggalan tulisan terbaruku? Tinggalkan saja alamat emailmu! Jadi aku bisa memberitahumu tiap kali sebuah tulisan baru terbit.